Berita

Menurut hasil hisab yang dilakukan oleh Ustad Oman Fathurohman SW, Majelis Tarjih PP Muhammadiyah, A

Warta Islam dan Kemuhammadiyahan

Awal Puasa 1434 H / 2013 M

lemlit , UHAMKA | Thursday, 06/June/2013 12:16

Menurut hasil hisab yang dilakukan oleh Ustad Oman Fathurohman SW, Majelis Tarjih PP Muhammadiyah, Awal bulan puasa 1 Romadhon 1434 H bertepatan dengan tanggal 9 Juli 2013 (Hari Selasa). Hari Raya Idul Fitri jatuh pada hari Kamis 8 Agustus 2013, dan Hari Raya Idul Adha jatuh pada hari Selasa 15 Oktober 2013 ( Tautan guna mengunduh Jadwal Imsyakiyah / Jadwal Puasa untuk semua Propinsi ada di bagian akhir tulisan ini). Sebagaimana diketahui dalam khasanah kalender Islam penentuan tanggal berdasarkan Pengamatan Bulan (ru yah). Pengamatan bulan ini sendiri secara umum dilakukan dengan dua pendekatan. Pendekatan yang pertama adalah Observasi bulan yang lebih mengedepankan observasi secara langsung dengan mata atau teleskop walaupun tetap dibantu dengan perhitungan. Pendekatan kedua melalui Observasi Bulan dengan menggunakan pengamatan dan perhitungan peredaran bulan. Masing-masing mempunyai dasar yang sangat kuat baik merujuk pada Al-Qur an maupun Al Hadits. Masing-masing mempunyai kelebihan sesuai dasar keimanan yang diyakini oleh masing-masing pendukung. Salah satu kelebihan metode penetapan awal romadhon dengan pendekatan perhitungan dan pengamatan peredaran bulan (HISAB) adalah penjadwalan dan penetapan awal serta akhir romadhon dapat dilakukan jauh-jauh hari sehingga perencanaan agenda dan kegiatan peribadatan semakin terencana. Tentu hal ini diharap dapat menambah kehusukan dalam beribadah, pun juga diharap dapat memberi solusi terhadap pengoptimalan pemanfaatan waktu (management waktu) yang telah menjadi kebutuhan utama di era modern dewasa ini. Terlebih diera pemanfaatan teknologi yang supercanggih dimana tingkat ketelitian sudah bisa melebihi skala mikron (bahkan nano teknologi) maka akurasi perhitungan sudahlah sangat-sangat dapat diterpercaya. Terlebih telah terbukti penentuan hisab hakiki wujudul hilal yang mampu menembus keterbatasan observasi langsung yang dibatasi dengan derajat pengamatan, sangat berpotensi untuk menjadi pemersatu kalender Islam sedunia. Karena dengan pengamatan peredaran bulan dan perhitungan yang teliti dapat menisbikan keterbatasan observasi bulan secara langsung. Karena dengan penetapan wujudul hilal hakiki, dimana kalau secara pengamatan peredaran bulan dan perhitungan ilmiah hilal telah wujud walaupun dengan pengamatan dibawah 1 derajat (>0<1) dapat diyakini hilal telah wujud yang artinya tanggal dan bulan baru telah dimulai. Artinya walaupun di Indonesia bulan (hilal) tidak terlihat secara kasat mata (karena keterbatasan observasi) dapat dipastikan dibelahan bumi yang lain (dari negara islam yang lain) sudah ada yang bisa melihat hilal secara kasat mata. Karena selisih perputaran bumi tidak melebihi sehari semalam (24 jam) maka selisih penentuan kalender (awal bulan) tidak akan melebihi satu hari (kurang dari 24 jam). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dengan menggunakan metode hisab hakiki wujudul hilal yang benar dari manapun lokasi geografis perhitungan itu dilakukan akan terjadi wujudul hilal hakiki dalam hari yang sama (kalau toh terjadi selisih waktu tidak akan melebihi 24 jam). InsyaAllh ini akan menjadi penyatuan kalender Islam sedunia dan semoga ini menjadi penguat bagi ukhuwah islamiyah. Hasil Hisab Hakiki wujudul hilah ini akan sama dengan hasil ru_yah secara Global sehingga tidak ada perbedaan lagi hasil kalenderisasi Islam baik menggunakan metode ru_yah ataupun Hisab. Membuktikan pula tidak ada perbedaan lagi antara kebenaran wahyu (ayat qouliyah) dengan kebenaran akal (ayat qouniyah) karena semua bersumber kepada Yang Maha Benar Allah SWT.(Allahualam bisshowab).  Jadwal Imsyakiyah Bulan Puasa 1434 H / 2013 M secara lengkap untuk 33 Propinsi dapat di KLIK di sini ; Maklumat PP Muhammadiyah KLIK di sini.

Berita Terkait

Agenda Kegiatan

Program Kreativitas Mahasiswa 2011

29 Aug 2011

DITLITABMAS DIKTI KEMDIKNAS telah membuka pengajuan Proposal PKM 2011 mulai bulan Agustus sampai Okt


Pengumuman

Hibah Penelitian Kompetitif

26 Jul 2011

Sebagaimana hasil rapat koordinasi dan lokakarya program Penelitian yang telah dilakukan sebelumnya,


Warta Islam dan Kemuhammadiyahan

Prof A. Malik Fadjar : Muhammadiyah Harus Terus Kembangkan IPTEK

30 Jul 2011

Prof A Malik Fadjar membuka acara Forum Group Diskusi Teknologi (FGDT) yang dihadiri oleh Perguruan